2017-08-18

Faidah Alfiyah Ibnu Malik : Maf’ul Muthlaq

2017-08-18Di kitab jurmiyyah, pembahasan maf’ul muthlaq sangat ringkas. Hanya menekankan kalau maf’ul muthlaq itu adalah mashdar baik secara ladfzhiy maupun ma’nawiy. Nah, pada kajian alfiyah kemarin, Syaikh Budiansyah Abu Nizar menjelaskan beberapa hal baru yang penting untuk disimak baik-baik. Berikut faidah penting yang Encang catat dari penjelasan beliau:
 
1. Dinamakan maf’ul muthlaq, karena hanya maf’ul muthlaq yang menjadi maf’ul tanpa diikat dengan kondisi tertentu. Ini berbeda dengan maf’ul fih yang diikat dengan waktu atau tempat, maf’ul bih dengan objek, maf’ul lah dengan sebab, maf’ul ma’ah dengan penyertaan.
 
2. Maf’ul muthlaq bisa memiliki 3 fungsi:
a. penguat. Contoh: أَجْلِسُ جُلُوْسًا
b. penjelasan tentang macam. Ini bisa menggunakan 2 tarkib. Idhafiy dan washfiy. Contoh:
أَضْرِبُهُ ضَرْبَ الأَسَدِ
أَجْرِيْ جَرْيًا سَرِيْعًا
 
c. Penjelasaan tentang bilangan. Biasanya menggunakan ism al marrah. Contoh: سِرْتُ سَيْرَتَيْنِ
 
Ini sesuai bait alfiyah:
تَوْكيِداً أَوْ نَوْعاً يُبِينُ أَوْ عَدَدْ كَسِرْتُ سَيْرَتَيْنِ سَيْرَ ذِي رَشَدْ
Sebagai taukid atau menjelaskan nau’ (macam) atau ‘adad (bilangan) seperti (kalimat) Aku berjalan 2 kali jalan (‘adad) seperti jalan orang yang diberi petunjuk (nau’)
 
3. Isim Al Marrah dari tsulaty mujarrad wazannya adalah فَعْلَة seperti جَلْسَةٌ, ضَرْبَة dll. Adapun dari tsulasty mazid maka wazannya adalah wazan mashdarnya ditambah ta marbuthah pada akhirnya. Misalnya اِسْتقبال isim marrahnya adalah اِسْتِقبالة
 
4. Maf’ul muthlaq tidak mesti dari mashdar. Ia bisa juga dari pengganti mashdar. Ada 10 pengganti mashdar:
 
a. Isim Mashdar
Isim mashdar adalah mashdar dari tsulatsy mazid yang tidak mengikuti wazan aslinya. Misalnya untuk fi’il بَيَّنَ, mashdarnya adalah تَبْيِيْن dan isim mashdarnya adalah بَيان. Contoh:
أبينُ الدرس بيانا سريعا
 
b. Muraadif (padanan mashdar) atau mashdar ma’nawiy. Contohnya:
قمت وقوفا
c. Sifat mashdar. Contohnya:
أَقرأ جيدًا
asalnya أقرأ قرائة جيدة
 
d. Dhamir. Contohnya:
سأذاكر الدرس مذاكرة شديدة | وَأنا أذاكره
 
e. Isim isyarah. Contohnya:
ظن زيد ظنا سئئا وتظن ذلك
 
f. Lafadz “Kul” dan “Ba’dh” dengan syarat mudhaf ilaihnya mashdar. Contohnya:
أجري بعض الجري
 
g. ‘Adad. Contohnya:
أُصَلي ثلاث ركعات
h. Kata yang memiliki akar makna yang sama tetapi susunannya berbeda. Seperti dalam surat al muzzammil:
وتبتل إليه تيتيلا
i. Alat. Contohnya:
أرميك حجرا
 
j. nau’ul mashdar. Yaitu kata yang memiliki makna cara. Seperti:
أجلس القُرفُصَاءَ
أجلس الاحتباءَ
Qurfushaa adalah duduk memeluk lutut. Ini termasuk yang dilarang ketika mendengar khutbah.
 
Ihtiba adalah duduk sila
 
5. Banyak orang yang keliru mengi’rab kalimat berikut:
أصوم رمضان
أًصلي صلاة المغرب
banyak yang menyangka itu adalah maf’ul bih. Padahal ia adalah mashdar.
 
Demikian faidah ringkas kelas kemarin. Semoga Encang bisa berbagi fa’idah pada kesempatan yang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *